Wednesday, September 14, 2016

Aidiladha 2016...memang di uji

Malang memang tidak berbau. Dalam kesibukan Aidiladha yang kita sambut, aku tersentap seketika bila anak aku menalipon ku “Bapak, kereta mak ngah eksiden, terok juak”. Semacam setengah jiwa hilang sebentar. Pertama kali nya aku tak tau nak buat apa.
Aku tahu kemalangan memang berlaku, tapi ada satu benda yang menyentap hati pada masa itu adalah aku langsung teringat dengan mimpi ku. Subhanallah...Aku termimpi akan kemalangan akan berlaku pada ahli keluarga Cuma yang aku tidak sangka adalah kejadian itu adalah berkaitan dengan keluarga aku.
Itulah yang menjadi kemuskilan di jiwa nurani aku sekarang, aku selalu mengangapnya mimpi itu mainan tidur.Kekerapan mimpi jadi benar untuk aku membuatkan aku merasa seram. Aku ada mimpi perkara – perkara lain yang akan berlaku di sekitar aku, tapi aku malas hendak menceritakan nya. Biarlah rahsia...
Tiada pujian setinggi pujian kepada Allah yang menyelamatkan keluarga aku dari kecederaan yang teruk, kepada penduduk kampung yang baik hati yang membantu mereka semasa kejadian, Allah akan balas jasa anda sekalian, tapi yang paling aku gembira, sekira nya Allah kurniakan hidayah kepada mereka atas kebaikan mereka. Aku tau, yang pemberian sayur, jagung, pucuk ubi yang di beri kan kepada mereka memanglah tidak seberapa, tetapi kemuliaan hati mereka yang membuatkan aku tersenyum...

Sunday, September 11, 2016

I'm Back

Apa lagi yang hendak aku katakan selain daripada Alhamdulillah...segala pujian bagi Allah yang menguasai segala kehidupan. Doa aku akhir di makbulkan,berita yang aku tunggu tunggu” Anda di pindahkan kembali ke Kuching”....kalau aku boleh sujud syukur seribu tahun memang aku akan buat.
Melihat kembali hidup aku, di kala aku mula beranjak ke usia dewasa iaitu 20 tahun yang lampau, aku merantau ke semenanjung further study, peristiwa yang banyak membentuk aku, membentuk peribadi apa yang aku ada sekarang. Dan di kala aku menjenguk usia matang, masak ranum kata orang, aku pun merantau lagi, di dua tempat, yang membuka pandangan mata, minda dan mencorak seterus akal fikiran, menajamkann akal aku. Benar kata orang, kalau merantau, banyak yang kita belajar. Aku kenal banyak dengan banyak kerenah manusia, mengajar aku macam mana hendak tackle perangai manusia. Dan syukur kepada Allah, ia juga banyak mengajar erti kesabaran. Sesungguhnya aku tak boleh terangkan apa yang aku rasa dengan perkataan. Dan menjadi seorang Muslim, sesungguhnya banyak mengajar aku.. aku bersyukur aku di lahirkan as a Muslim, tanpa aku perlu mencari sebab aku di beri...Alhamdulillah. Yang di beri ini lah aku ingin simpan dan kekalkan. Sesapa yang cakap Islam agama ganas, you should get your fact right before you talk about it.
Well, kawan kawan yang aku tinggalkan, korang semua tak akan hilang dari hati aku. Sentiasa segar. Sekarang adalah masa untuk Allah, tuhanku, dan masa untuk keluarga dan untuk masa depanku. Semoga Allah merahamati perjalanan hidup ku.
Kuching ...i’m back ......
Kepada semua kawan kawan ku, gua doakan yang terbaik untuk anda semua, cemerlang dalam segala hal..tapi ingatlah, apa juga yang korang buat , jangan lupa Allah, jangan tinggalkan solat...