Friday, April 24, 2015

Berakhirnya satu lagi minggu yang panjang..

Minggu ke 3, jangka waktu aku dah berada di Bintulu. Belum lagi sebulan, baru 3 minggu. Menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran kerja yang baru. Dengan rakan sekerja yang baru. Dengan pengguna pengguna yang baru. Kalau dulu menyesuaikan diri dengan tempat baru tak jadi masalah tapi akan jadi masalah bila our heart and soul is somewhere else. Kata orang cuma jasad jer kat sini tapi hati dan jiwa di tempat lain. Orang akan kata itulah adat makan gaji, adat mencari rezeki. Dulu aku bujang, sekarang dah kahwin. Dulu aku adventurous, sekarang aku lebih ke family man. Mungkin setengah lelaki, bukan semualah, suka bila berjauhan dari isteri, terutamanya bagi mereka yang masih lagi rasa nak enjoy, masih lagi rasa nak jadi orang bujang. Ada juga pasangan suami isteri, suami kerja tempat lain, isteri kerja tempat lain, anak pulak tinggalkan kat ibu bapa. Yang kes macam ini, kesabaran dan kepercayaan memainkan peranan penting. Aku masih mampu bersyukur kerana anak & isteri aku masih lagi bersama walaupun jauh dari aku. Sekurangnya dalam kes aku, anak aku masih lagi ada kasih saying emaknya. Hubungan yang jauh, kepercayaan memang memainkan peranan yang penting. Aku memang tak boleh nak nafikan , godaan memang ada yang datang dalam berbagai bentuk. Bukan sahaja untuk kaum lelaki , juga untuk kaum wanita. Kalau aku nak sebut satu persatu memang banyak. Tapi bagi mereka yang berada dalam keadaan yang sama dengan aku, mungkin akan faham apa yang aku cuba sampaikan. Jadi, bagi pasangan yang berjauhan , kita sebenarnya di uji. Kita mungkin akan berkata kepada diri sendiri, kenapa dugaan diberikan kepada kita, kita akan kecewa dalam menghadapi situasi begini. Tapi apabila kita redha pada sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah Allah akan menggantikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tidak dijangka. Itulah pesan aku kepada anda semua dan juga kepada diri aku sendiri.

Saturday, April 11, 2015

Persekitaran baru...

Sudah lebih seminggu aku berada di tempat kerja baru. Aku sendiri tidak menyangka selepas 25 tahun, aku akan kembali ke Bintulu. Bandar Bintulu sudah pesat membangun, sungguh berbeza dengan keadaan semasa aku sampai 25 tahun lepas. Majikan lama aku , Marco Polo Pub & Grill masih lagi wujud. Lapangan terbangnya sudah berpindah tempat, agak jauh dari pusat bandar. Cuaca di sini agak panas, panas sedikit dari Ipoh, mungkin kerana kedudukannya yang berada di tepi laut. Paling aku bersyukur, aku sudah setanah dengan keluargaku, aku akan lebih kerap pulang ke Kuching, kalau rezeki lebih, mungkin aku akan pulang seminggu sekali, 2 minggu sekali, jika dibandingkan aku di Ipoh, aku cuma balik sebulan sekali. Orang kata kat aku, kenapa tak balik Kuching terus, ustaz yang mengajar mengaji bagitau kat aku, itu adalah cubaan Allah kepada hambaNya. Kalau kita bersyukur, Dia akan beri lebih lagi kepada kita. Aku sendiri pernah cakap, hidup ini adalah satu pengembaraan, tapi aku tak sangka pulak yang aku akan mengembara kembali bila umur aku menjangkau 40 an. Bila sudah berkeluarga, aku langsung tak terfikir akan berjauhan dari mereka. Perancangan Allah lebih baik, aku hanya mampu mendoakan yang semuanya adalah yang terbaik untuk aku, isteri dan anak aku. Aku sering berkata pada diriku sendiri, setiap yang berlaku ada hikmahnya. Aku di Bintulu akan dekat dengan anak anak buahku, dengan cucu cucuku. Lucu pulak bila teringat yang aku sudah bercucu. Datuk rock kata anak anak buah ku di Bintulu. Berjauhan benar benar mengajar aku, betapa pentingnya kepercayaan antara suami dan isteri. Alhamdulillah, aku bersyukur aku masih lagi memegang amanah dan kepercayaan isteri aku, memang aku tidak nafikan wujud nya godaan. Tapi itulah ujian Nya. Pada yang membaca entri blog aku ini, sama ada yang kenal atau tak kenal dengan aku, doakan aku supaya cepat bersatu dengan keluarga. Hanya Allah yang membalas doa anda semua...