Wednesday, November 20, 2013

gembira dan sedih...permainan hidup...

Aku sekarang nie boleh dikatakan dalam tempoh bertenang. Minggu lepas agak mencabar bagi aku. Gembira dan sedih memang mengganggu emosi aku pada minggu lepas. Kejadian demi kejadian yang berlaku menunjukkan berapa kita nie memang tak jauh dari dugaan hidup, cubaan dan cabaran dan juga kehilangan yang amat terasa di hati.
Bermula dengan kecederaan lutut aku selepas bermain bola tampar untuk liga sukan 1JKM, ingat kan cedera biasa, rupanya terkena small tear kat knee muscle. Patut la sakitnya semacam jer, satu minggu aku tak dapat bengkok kan lutut, cuti sakit seminggu berturut-turut dalam minggu lepas. Seronok jugak tak payah pergi kerja. Selepas rawatan di klinik biasa tidak mendatangkan hasil, akhirnya ku jumpa specialist. Lepas buat x-ray & MRI, rupanya lutut aku lebih dari kecederaan biasa, sekitar lutut aku yang bengkak penuh dengan bendalir. Bila disedut keluar baru lah tau apa benda, rupanya darah memenuhi sekitar lutut, pasal tu lah tak boleh bengkok. Memang happy la bila tengok lutut dah nak pulih, walaupun nak pulih sepenuhnya ambik masa 6 bulan. Baru jer nak happy, aku dah bercadang dapat la aku ikut hari keluarga jabatan kat Damai Beach Resort Jumaat lepas, terima la pulak berita sedih.
Aku kehilangan seorang kawan baik, kawan seperjuangan dalam bola keranjang, Kopral Ahmad Zaidi Abdul Manan, yang hilang di laut semasa latihan. Latihan yang di buat di Kampung Stoh , Lundu dan jenazah hanya di temui pada keesokan harinya. Kira kira 1 batu dari kawasan kejadian. Jenazah di kebumikan pada pukul 3 pagi, aku memang terasa sangat kehilangan kawan aku nie. Banyak kenangan manis bersama dengan dia. Buatkan aku terfikir, aku dah mula kehilangan kawan kawan, menunjukkan yang betapa ajal dan maut semakin dekat dengan kita. Aku berdoa semoga roh allahyarham di tempatkan di kalangan orang beriman. Tahun depan , bertukarlah angka di hadapan umur aku, banyak orang cakap life begin at 40. Tapi, bagi aku itulah tempoh matang, hidup dah lama bermula. Semoga akan lebih di berkati dan lebih murah rezeki. In sya Allah…amin….and adios

No comments:

Keluhan rasa anak Sarawak

Akhirnya dapat peluang nak menulis, setelah sekian lama terhenti disebabkan kesibukan. Alhamdulillah kerana masih lagi bernafas, masih lagi...